Bila Tua Nanti & Ada Menantu, Jangan Buat Menantu Terasa Hati

“Bila tua nanti dan ada menantu, jangan buat menantu terasa hati” – Nasihat mak mentua pada aku yang buat aku terharu

Saya saja mahu berkongsi cerita ini . Sebelum ini saya berstatus janda anak dua. Dulu, saya pernah berkahwin dan bercerai kerana berpunca daripada mentua. Bekas suami saya bongsu. Dari cerita zaman dia bujang, memang cukup perhatian dari mak dia. Apa yang dia mahukan, kalau bapa dia tidak berikan, mak dia yang akan usahakan kemahuan dia.

Bermulalah cerita kami baru berkahwin. Mak dia jatuh sakit yang tidak boleh mahu buat apa-apa. Suami saya minta saya berhenti bekerja dan jaga mak dia. Pada mulanya, saya tidak mahu disebabkan saya ada komitmen dan hutang bank.  Disebabkan menantu lain tidak mahu mengalah, saya beralah juga sebab menantu baru kan? Saya jaga sampailah mak mentua saya dapat bangun macam sebelumini.

Dipendekkan cerita, bila dia sudah sihat, dia seolah-olah lupa jasa saya. Dia banyak melebihkan menantu yang sorang lagi sebab menantu itu selalu belikan dia beg tangan, ajak berjalan, pergi karaoke. Saya ini pula, memang tidak pernah belikan apa-apa sebab saya tidak bekerja dan suami yang menanggung segala komitmen saya. Banyak benda lagilah yang mak mentah buat kepada saya. Tetapi saya tidak pernah bermasam muka dan luahkan pada siapa-siapa pun sebab saya tiada kawan yang terdekat. Zaman itu belum wujud lagi Whatsapp. Jadi kredit telefon agak terhad untuk hubungi kawan-kawan.

Satu hari itu, saya ke kampung mentha saya. Masa saya lalu depan bilik dia, saya terdengar perbualan dalam telefon antara dia dengan anak dia yang mana ntah. Ayat yang dapat dengar jelas adalah,

“Ada tu, haa tengah tengok TV. Dah tahu huntang banyak, Tidak mahu bekerja. Malas nak belikan mak apa-apa. Nanti makin minta-minta pula;”

Dari situlah, bermulanya dendam saya membuak-buak pada mentua. Daripada saya tidak terfikir apa-apa pasal mak mentua saya selama ini, walaupun saya ada terasa, sejak terdengar macam itu, saya terus terasa benci sangat-sangat. Saya mahu sambung kerja lepas mak mentua sihat, tetapi suami tidak izinkan dan suruh saya jaga anak saja. Sejak kejadian itulah, saya dan suami kerap bergaduh walaupun benda itu kecil saja. Makin lama, suami pun tidak tahan dengan sikap saya, dia terlepas cakap yang macam-macam.

Yang dia terlepas cakap itu semua hasutan daripada mak dia degan rasa terlalu marah macam kena rasuk syaitan, saya bertekak sehabisnya dengan suami sampailah dia tumbuk muka saya dan lafazkan talak ketika saya mengandung anak kedua pada usia 3 bulan.

Selama tiga tahun hidup menjanda, keinginan mahu bersuami itu ada, tetapi saya tidak mahu yang ada mak. Rata-rata lelaki yang saya kenal semuanya masih mempunyai emak lagi. Rasa fobia punya pasal, saya sanggup putuskan perkenalan walaupun saya sudah suka sangat dengan lelaki itu. Tidak putus-putus saya berdoa aga dapat jodoh yang saya mahukan.

Maka saya kenal dengan suami baru saya ini dan tahu dia masih ada mak lagi. Tetapi tidak tahulah kenapa perasaan saya kuat mahu kenal dengan suami sekarang. Dipendekkan cerita, kami berkahwin dan suami jarakkan saya dengan mak dia sebab tidak mahu beri rasa fobia saya itu muncul kembali. Hampi setahun suami tidak bawa balik ke rumah menta dan mentua pun tidak pernah datang ke rumah kami.  Kami hanya berhubung menerusi telefon saja. Akhirnya, saya sendiri yang ajak mentua datang ke rumah kami yang kebetulan dia ada di rumah anak dia yang lain yang terletak berdekatan dengan rumah kami.

Seminggu saja mentua saya ada di rumah kami. Mungkin tidak berasa selesa dengan saya kot. Ye lah, saya layan pun ala kadar sebab saya takut mahu berbaik-baik dengan mak mentua ini. Malam terakhir dia tinggal di rumah kami, suami tiada di rumah. Jadi tinggal kami berdua. Mak mentua mulakanlah cerita kisah-kisah lama dia sampailah kisah dia dibenci dengan mak mentua. Cerita dia lebih kurang sama dengan saya, cuma bezanya dia tidak bercerai. Jadi dari situ saya mula selesa dengan dia dan saya bercerita dengan dia kisah silam saya. Rupanya, mak mentua saya sudah tahu sikit-sikit cerita saya, sebab itu dia tidak terasa apa yang saya buat pada dia. Dia bagi saya ruang untuk hilangkan rasa fobia dia.

Allah, malam itu, kami sama-sama berlinangan air mata dan kenangkan kisah lama dan dosa saya pada dia. Dia cuma berpesan pada saya;

Bila tua nanti dan ada menantu, jangan buat menantu terasa hati.. Sebab nanti kita pon akan terasa hati ngan sikap menantu.. Jangankan kata menantu, anak kita sendiri pun ada buat kita terasa kan? Lagi pulak anak sendiri ada tinggi suara dengan kita kadang-kadang sebab memberontak.. Kalau sudah mula rasa terasa hati dengan menantu, cepat-cepat jauhkan jarak supaya yang busuk itu tidak jadi lebih busuk. Mak cukup takut nak buat menantu terasa sebab mak sudah lalui.

Sejak dari hari itulah, saya dengan mak mertua saya jadi cukup rapat. Alhamdulillah atas ujian yg Allah bagi pada saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

19 − = 14